Ngisi rumah…

Pening juga ya ternyata persoalan ngisi rumah ini…you know lah rasa peningnya ada di sebelah mana…yes u right!,money talk then…hehehehe…sabar uthe sabarr..semua akan indah pada waktunya…
bersyukur aja ingetttt dulu ngontrak ga punya apa-apa..hartanya cuma karpet sama tipi sajah sekarang udah punya rumah masih aja bingung..hmm baiklaah ga boleh ngeluuuuh!Alhamdulillah ya Allah atas Rezeki dariMu..
 
Tapi aku ini adalah pemimpi dan pengkhayal tingkat tinggi…gratis ini kan ya?hehehe,i’m a dream catcher!…semua berawal dari mimpi yang kemudian mudah-mudahan dan insyaAllah dengan usaha,doa dan izin Allah bisa tercapai..karena beberapa hal yang sudah dicapai saat ini benar-benar bermula dari sebuah mimpi!..Namanya emak-emak urusan belanja apalagi buat rumah sendiri pengennya pasti yang bagus dan berkualitas iya kan?(pembenaran), berhubung saat ini isi dompet aku dan suami belum mencukupi, mari kita posting sajah hal-hal yang dipengeni (apalagi ada yang baca dan mau dengan senang hati ikut berkontribusi mengisi rumah sayah..siapa lowwwh???*gaya alay*:P)
 
1. Ruang Tamu dan sofa 
 
 
                                                           taken from here
 
2. Kitchen Set
                                                             Taken from here
 
hehehee pengen ini dulu sederhana kan? (woi nabung woi..), entah kapan kesampeannya…gpp deh yang penting seneng dulu,,,hehehee kalo udah kesampean baru nambah yang lain *nglunjak:p..
 
Advertisements

Rumah #2

Ga kerasa ya udah hampir mau 2 bulan tinggal di rumah sendiri walo blm lunas hehehe, kadang kangen juga sama suasana rent house aka kontrakan yang dulu kecil ademmm, pas lewat dan ternyata udah ditempatin orang(trus masalahnya dimana ya??..hehe), life’s changed…

Nah ceritanya pengen review proses mencari rumah yang ga sempet kemaren yang belum ada lanjutannya disini, ga mudah awalnya, bener kata orang “nyari rumah itu sama kaya nyari jodoh”, it’s definetely right (hooh lo), waktu itu browsing di beberapa tempat dan pernah beberapa juga langsung samperin ke lokasi, banyak beberapa pertimbangan, kalo kita berdua sih (red:ayahnya Adiva) lebih ke:

1. Lokasi

Pengennya deket or setidaknya tidak terlalu jauh sama rumah orang tua…hihihi,bkn apa-apa lebih karena kita berdua bekerja dan akan tetap menitipkan anak di rumah orangtua (tapi ada ART juga loh bukan pure ortu yang urus) kebetulan ART a.k.a Budenya yang mau bantu urus Adiva rumahnya sebelahan sama rumah ortuku karena kita belum percaya punya ART yang belum kita kenal baik *ibuparno*, dan juga kalo mau kemana-mana ga jauh (pasar,rumahsakit, mall tentunya…wkwkwk)
 
2.  Lingkungan
 
Pasti pengen kan kita tinggal dilingkungan yang baik dan enak, suasananya tenang dan nyaman, masih banyak pohon dan yang paling penting orang-orang sekitar yang ramah…juga ga yang padet sumedet.
 
3. Harga
 
Hahahaa ini harusnya jadi point no.1 yah…karena walaupun kita udah suka rumahnya tapi duitnya nda nduwe akeh..yowesss bye..bye rumah impian…
 
Ya secara garis besarnya sih itu, kebanyakan karena duitnya ga cukup sh ;p, jadi ya harus muter cari yang pas juga dikantong, sampai sini apa udah selesai setelah dapet rumah yang dimau?ternyata masih panjaaaang..rumah yang kita tempati sekarang ini juga datengnya ya karena emang kaya jodoh yang kaya aku bilang diatas, tadinya di cluster ini semua sudah full booked, habis!, tapi ndilalah ya waktu itu ttp minta dikabarin kalau-kalau memang ada yang ga jadi tolong di tilpun..beberapa minggu kemudian waktu itu malem deh kayaknya di tilpun sama salah satu marketing developer, ternyata rumah di cluster yang kita mau ada yang dibatalin karena kena BI Checking!, soo jadilah kita mengambil kesempatan untuk coba masuk tapi sebelumnya tetep disurvey lagi lokasinya..setelah suamipun juga ikut liat lokasi…akhirnya deal!jadilah kita harus mentransfer DP keesokan harinya..mau DP pun masih aja bimbang karena ada beberapa ganjalan setelah tanya sana sini jadi juga uang DP pun dikiriiim..Bismillah…
 
Setelah DP kitapun harus menyiapkan uang sebesar 30% (peraturan dari BI) dari harga rumah (dikurangi sama DP) kalo bank konvensional sih kayaknya bisa 10% deh CMIIW..meledak ga tuh ya cari uang segitu banyaknya…hihihii (DL kaliiiii siapa suruh beli rumah;p) sebaiknya disiapin mateng-mateng nih buat yang mau beli rumah, Alhamdulillah yah sesuatu banjet dengan usaha maksimal akhirnya sedikit-sedikit terbayar laah…(sedikit lega walau tidak bersisa), setelah urusan DP ini selesai apakah sudah berakhir?? beluuuum jugaaa tauu masih ada proses lainnya *elap keringet pake handuk good morning*, yaitu proses KPR!!, Developer ini kerjasama sama bank BTN yang katanya paling murah (emang iya?), duuwh jadi timbul lagi pusingnya niih..hehehe untuk proses KPR ini nanti akan dibahas lebih lanjut yaa…

The Budiyanto’s House

Dengan mengucap syukur Alhamdulillah kita pindaaaah ke rumah sendiriii….sebelumnya pernah cerita ttg rumah disini etapi blum sempet lanjut cerita awal mula kita hunting2 rumah udah pindah;p, yah dengan segala perjuangan dan pengorbanan akhirnya kita bisa punya rumah sendiri…perjalanan mencari rumah ini juga ga mudah, banyak tantangannya..apalagi yang ga bisa beli cash kaya kita ini ya pastinya cara yang paling mudah maksa ambil dengan KPR, yess…kalo ga niat n maksa pasti ga akan kebeli…awalnya pun karena terdorong karena teman yang punya langkah berani dan tekad untuk memiliki rumah…sooo aku berfikir dia aja bisa kenapa kita ngga..semua hanya dengan Bismillah dan yakin mudah2an Allah akan mencukupkan Rezeki kita dan tentunya diberi nikmat sehat biar bisa terus berusaha dan bekerja (buat bayar cicilannya;p)…ayoo semangaaatt!!!

rumah2

eh ternyata masuk rumah pun masih berasa kurang aja (manusia yaa..haduuh)..ada aja yang harus dikeluarkan dan dibutuhkan yah pelan-pelan deh kita nabung buat isi rumahnya…lagian dulu waktu awal nikah juga kita mulai dari nol jadi kontraktor dengan hanya beralaskan karpet dan punya tv ukuran 32 inch saja udah bersyukur…intinya sih ga usah jadiin beban sedikit demi sedikit rezeki dan kebahagiaan yang datang dari Allah itu nikmaaattt….(^-^)p

 

 

 

Rumah Oh Rumah

Kebutuhan manusia memang terus bertambah seiring kehidupan yang juga terus berkembang…mau merid pusing nyiapin ini itu dan segala pernak-perniknya, udah sah mikiran printilan biaya rumtang (kontrakan,belanja,listik,air,dkk) ditambah lagi datangnya si jabang bayi pelengkap keluarga kecil kami otomatis kan jelas untuk si baby ini pasti juga butuh biaya..belum lagi untuk pendidikannya nanti tapi Alhamdulillah Adiva beberapa bulan sebelum lahir sudah dipersiapkan dengan dibuatnya Reksadana (akan dibahas lain waktu mengenai reksadana) walaupun sedikit  demi sedikit mudah-mudahan saja bisa semakin menjungkit isi reksadananya..Aamiin…

Usia pernikahan kita memang baru hampir 2 tahun, tapi rasanya kok jadi kontraktor cape juga yah (kita ngontrak dari pas awal nikah dengan alasan ingin mandiri..betul kan??), setiap bulan selalu bayar uang sewa untuk orang lain, kalo difikir2 udh berapa juta rupiah yang kita keluarkan..dan juga karena kita udh ada anak jadi sepertinya keinginan untuk punya rumah semakin tinggi..maka dari itu mulailah kita hunting menghunting rumah idaman…

eh…to be continue later yah…kerja dulu…..*sokiye*;p