akhirnya bisaa…

Banyak banget sebenernya postingan yg masih aja nongkrong dengan manis di draft etapi udah gegayaan nh mau nulis cerita baru pdhl yg kemaren belom pada diterusin *jitakkepalasendiri*…

belum lama ini akhirnya saya bisa n berani bawa motor sendiriiii yeay *pamer, helooow ngapain aja hareee genee baru bisa naik motor?!!?.., kemaren-kemaren waktu masih muda belia ga pernah mau belajar naik kendaraan alasan yang pertama sih karena bokap khawatir anak perempuannya naik motor makanya ga pernah diajarin, kedua difikir-fikir dibonceng tuh enak ga pake cape n bs tidur kriyep2 hehehe*jangan ikutin bahaya*..alhasil kedua anak wedok’e ga bisa naik motor!!*tutupmuka*

semakin berumur ,berumah tangga  dan setelah punya anak jadi mikir..duh enak kali ye mau kemana-kemana sendiri ga usah ngandelin suami or orang lain, kalo nanti anak sekolah pengen bisa nganterin dan sejuta alasan lainnya yg sangat disayangkan kenapa baru sadar bahwa ternyata penting juga loh bisa naik kendaraaan…*menurut ngana?*

dulu sih sempet belajar sm temen muter2 tapi udah lama banget, lupa lah lagi juga namapun belajar pake motor orang ngeriii..

beberapa bulan yang lalu nih makin semangat banget…alasannya lebih kuat lagi karena biar bisa nengokin anak kalo istirahat siang walau sebentar, biasanya harus ditempuh dengan transportasi umum (sebenernya jarak tempuhnya ga jauh2 banget ke rumah cm nanggung jadi harus 2x turun naik angkot)…makan waktu di jalan kan sampe rumah cm beberapa menit doang udah balik lagi..(-__ -;), cape pula panas tengah hari bolong..

langsung deh semangat browsing-browsing di web, ambil brosur motor di dealer, udah rempong banget deh sampe sempet juga janjian sama marketing nya buat survey kerumah eh tau-taunya ga dateng-dateng…entah kenapa kayakny belum tepat waktunya…

trus masih mikir lagi mau beli kredit apa beli second (karena menyesuaikan budget pastinya)…then ga tau gimana akhirnyaaa ketemu juga rezekinya si suami tau2 udah beliin motor ex temennya…yah alhamdulillah ya n udh terimakasih banget namapun dibeliin ya..:p

trus langsung naik motor kemana2??….beluuuum heheheee jadi itu motor masih tergeletak selama hampir 3 bulan dirumah, paling dipake sama suami dulu kadang2 supaya mesinnya dipanasin, jadi selama rentang waktu yang lama itu belajar dikit-dikit di sekitar rumah pernah juga nabrak pager, udah lancar sedikit belanja ke tukang sayur yg jaraknya tinggal koprol doang pake motor;p, hehe biar sedikit-dikit bisa juga akhirnya…cuma belum ada keberanian buat bawa kejalan raya..taulah ya gimana kondisi jalan raya riweuh, padet sumedet..lagi suami jg ngijinin n bakal kasih tuh stnk kalo udah bisa bawa motor dari rumah ke rumah ibu….yaah karena masih ciut ya udahlah ntar-ntar aja…

Suatu hari kayaknya ni hati udh tekad…gue harus bisa nih..masa temen gue yang keliatannya lemah lembut aja berani tau2 naik motor..masak gue ga bisa…jia yo bulatkan tekad!!, siang hari ketika istirahat siang saya minta diantar teman pulang kerumah naik motornya n minta digiring alias diliatin dari belakang kalo2 kegok or panik biar ada yg bantuin..hehee gpp kan antisipasi..;p, bawalah dari rumah menuju kantor setelah sebelumnya dari rumah menuju rumah makan pelan-pelan dan masih kikuk kalo mau belok, liat spion terus, deg-degan kalo di klakson kendaraan lain..rupa-rupa lah rasanya…ga tanggung-tanggung 4 motor teman saya menggiring sepanjang jalan sampe kantor…hahahaaa kalah deh penjabat..

Alhamdulillaah seneng deh akhirnyaa bisa juga naik motor..langsung lah bbm ke suami blg “ak udah bawa motor ke kantor”, agak ga percaya tp ya akhirnya percaya juga karena pas pulang ke rumah ibu motornya sudah adaaaa….berhasil…berhasil dibawaaaa…yeaaayyy..

Kuncinya sih niat dan tekad untuk bisa dan Nekad berani..waspada dan hati-hati juga..jadi sekarang saya udah mulai berkendara ke kantor tanpa harus mengandalkan orang lain untuk anterin…

ngeeeengg…ngeenggg….

Lipstik NYX

Hihihii dasar emak-emak males dandan palingan cuma bedak sama lipstik aja kalo ngantor jadinya ya emang standar banget mukanya (ngaku aja mending;p) sampe-sampe temen kantor yang emang suka dandan rela kasih lipstik barunya buat sayah..asiiiiikkk jadi enak…udah gitu lipstiknya merk nyx ini enak dipakenyaa n warnanya pun juga sukaa..baguz.makasiiiih yaaa….

image

Makaroni panggang

Udah lama banget nih blog ga ada penghuninya…makdarit kali ini mau bagi pengalaman pertama masak makaroni panggang (lagi seneng masak nih ceritanya;p) resepnya dari temen kantor ditambah browsing sana sini hehehe..
Pilih resep makaroni panggang ini karenaaa..mau nyobain hepikol baru…hihihi pamer ih..yg  tersohor katanya ibu-ibu…mari kita buktikan kehebatan si hepikol ini..
Bahan-bahannya mudah didapat di pasar or disupermarket :
– bawang bombay ( 1-2 siung)
– bawang putih secukupnya
– makaroni elbow
– telur 5 butir
– daging giling (terserah sih sesuai selera boleh diganti ayam or sosis)
– lada
– oregano (optional)
– susu ultra putih (pake yang 200ml)
– keju cheddar or mozarella
– margarine
– saos sambal
– saos tomat

Cara membuat :
-rebus makaroni boleh dtmbh sedikit garam (beri sedikit minyak pada saat merebus agar tidak menempel) sampai mengembang   angkat dan tiriskan
– panaskan margarin
– masukan potongan bawang bombay dan bawang putih yg telah dirajang halus sampai harum
– masukan daging giling ke dalam tumisan hingga matang
– masukkan saos sambal dan tomat (lebih banyak saos tomat lebih enak)
– beri garam secukupnya aduk-aduk
– setelah matang matikan api

– tuang susu cair ke dalam panci lalu aduk-aduk
– sambil terus diaduk masukan keju sesuai selera sampai meleleh dan mendidih
– masukan lada dan oregano kemudian aduk kembali setelah itu matikan api

– campurkan adonan daging giling dan makaroni ke dalam adonan susu kemudian diaduk sampai rata
– masukkan kocokan telur aduk kembali
– setelah selesai mencampurkan semua adonan masukan dalam wadah hepikol atau ke dalam cetakan alumunium foil
– boleh ditaburi keju cheddar diatas adonan
– panggang dengan hepikol hingga matang (+- 15 menit)

image

Hasilnya lumayaan lah untuk pemula (hibur diri sendiri) kata temen kantor sh gitu…etapi kata Adiva pun enaak loh yg nyobain pertama…anak kecil kn polos n blm tau bohong….;p

image

Dan ternyata masak menggunakan hepikol cepet dan gampang buat yg amatir kaya saya apalgi yg udah gape pst lebih mudah lagi.terbuktii daripada harus beli oven listrik watt nya besar (teteup emak sumirit)..jadi pengen eksperimen lagi niih…(bukan promosi looh)..

Silahkan mencobaa…;)

Syukuran Adiva

Sebenernya ulang tahun pertamanya udah lewat bulan lalu tapi karena pas hari H nya kita ajak Adiva buat jalan-jalan ke taman safari jadi untuk syukurannya masih kepending dan akhirnya terlaksana juga dibulan berikutnya walaupun secara sederhana saja hanya bagi-bagi nasi kuning ke teman-teman tetangganya..

7772_10151618362459099_143107872_n 8581_10151618362619099_1613022020_n 419131_10151618362899099_618793731_n

Belom ngerti jg dia pada ngumpul temennya cm gelar tikar aja.itu juga dadakan manggilin temen-temennya 1 jam sebelum acara berlangsung dan Adiva masih di rumah, mbah utinya yg telepon blg ud pada kumpul…hehehe sengaja supaya jangan pada repot bebawaan niatnya yang penting adiva seneng main n kumpul sama temen-temennya…;)

Continue reading

cekidot moms…good inpoh..:)

Copas email nya dr. Endah di milis sehat, semoga bermanfaat.

TIME WILL HEAL

Dear smart parents,
Sibuk mencari sesuatu cara untuk ‘do something’ saat anak batuk pilek?
Obat katanya gak boleh. Nebulizer kan cuma buat anak asma. Gemes
kaaan, kalo gak bisa melakukan sesuatu? Kesannya menelantarkan anak?
Aha! Meluncurlah ke apotik beli breathy, beli transpulmin BB – obat batpil
gak dibeli tapi tetap aja beli ‘sesuatu’.
Gak cukup sampai di situ, masak air mendidih lalu diuapkan ke anak kita.
Kesemua itu gak perlu. Hal terpenting dari perlawanan terhadap virus
adalah daya tahan tubuh. Daya tahan tubuh dapat disokong oleh istirahat
yang cukup (siapkan fisik untuk menggendong anak yang super rewel ya),
makanan (bujuk – dan bukan paksa – anak untuk makan, 1-2 sendok
secara berkala sudah lumayan banget), dan yang sangat penting: cairan!
Telateni untuk memberi minum pada anak. Bayi ASI perlu disusui lebih
sering. Sering lepas2 karena mampet? Perah ASInya lalu sendoki. Sisanya?
Time will heal.
Berkali2 saya menemukan anak yang mengalami reaksi alergi terhadap
balsam. Tersering akibat diberikan bawang. Ortu panik, dikira campak.
Padahal dermatitis kontak.
Yang menyedihkan, sudah dua kali menemukan kasus anak luka bakar
akibat ‘terapi uap’. Yang pertama karena anak tidak bisa diam, meronta,
ember berisi air panas tertendang dan airnya menciprati badannya. Kasus
kedua, memasang magic jar di kamar tidur spy mengeluarkan uap air
panas, lalu ditinggal tidur. Anaknya sudah bs turun sendiri, lalu
memainkan magic jar tadi, melepuhlah kulit tangan sampai mukanya.
Sedih sekali melihatnya.
Satu2nya yang aman dan efektif yang perlu diberikan ke anak yang batuk
pilek cuma minum yang banyak. Gak perlu ya perintilan2 ‘home
treatment’. Siapkan stok sabar. Observasi tanda2 bahaya. Sisanya,
serahkan pada tubuh anak. Sekali lagi, time will heal. Badai pasti berlalu.
Maaf jika tidak berkenan,
Endah

“Pelit” Obat…Kenapa??

Siang ini dapet kiriman email dari suami dan menyuruh untuk dibaca!…dan ternyata memang Good Article…kudu baca nih bunda-bunda…semoga bisa memberikan pencerahan…:)

Alasan Dokter Negara Maju “Pelit” Memberikan Obat ke Anak

Belum sebulan aku tinggal di Belanda, dan putraku Malik terkena demam tinggi. Setelah tiga hari tak ada perbaikan aku membawanya ke huisart (dokter keluarga) kami, dr. Knol.

“Just wait and see. Don’t forget to drink a lot. Mostly this is a viral infection.” kata dokter tua itu.

“Ha? Just wait and see?” batinku meradang.
Ya, aku tahu sih masih sulit untuk menentukan diagnosa pada kasus demam tiga hari tanpa ada gejala lain. Tapi masak sih nggak diapa-apain.

“Obat penurun panas Dok?” tanyaku lagi.
“Actually that is not necessary if the fever below 40 C.”

Sebetulnya di rumah aku sudah memberi Malik obat penurun panas, tapi aku ingin dokter itu memberi obat lain. Sudah lama kudengar bahwa dokter disini pelit obat. Karena itu, aku membawa obat dari Indonesia.

Dua hari kemudian, demam Malik tak kunjung turun dan frekuensi muntahnya bertambah. Aku kembali ke dokter. Dia tetap menyuruhku wait and see. Pemeriksaan laboratorium akan dilakukan bila panas anakku menetap hingga hari ke tujuh.

Continue reading

Adiva was turning one!

Adiva's Milestones

Alhamdulillah…tanggal 26 April 2013 kemarin Adiva genap 1 tahun, doa bunda selalu sama di setiap nafas bunda semoga kamu menjadi anak yang shaleha dan selalu diberikan kesehatan dan keberkahan dari Allah SWT. Terimakasih juga Adiva sudah mewarnai hari-hari bunda dengan kebahagiaan, di kala bunda lelah senyum Adiva  selalu jadi penyejuk hati bunda. Maafin bunda kalau belum bisa menjadi ibu yang sempurna buat kamu, tapi bunda akan selalu berusaha menjadi yang terbaik buat kamu..Aamiin

Di ulang tahun Adiva yang pertama bunda belum merayakannya, karena bunda fikir kamu belum ngerti, inget waktu anak sudara mengadakan pesta ulangtahun dan persiapan dari hari-hari sebelumnya dan  pas giliran hari H nya..ngambek! karena si anak lagi pules2nya tidur dibangunin..hehehehe alhasil pada saat teman-temannya datang ga ada acara apa2 cm doa sebentar langsung di bagiin aja kuenya..;p

Tapi bukan berarti bunda melewatkan hari lahirmu gitu aja, bunda sama ayah udah punya rencana lama buat ngajak kamu jalan2 perdana kamu lho..karena kamu seneng banget sama gambar2 binatang jadi kita memutuskan untuk liburan ke Taman Safari Indonesia untuk merayakannya..yeaayy menuju puncak!

Sederhana tapi mudah-mudahan bermakna buat kamu, nanti bunda  ceritain ya liburan pertama kamu…mudah-mudahan Adiva suka kesana..:)

Happy Blessday nak!…im so proud to be your mom!love ya always!*kecups*

Bad News

Baru saja saya shock membaca berita mengenai seorang Dokter Spesialis Anak yang diduga melakukan malpraktek di salah satu rumah sakit swasta di Jakarta Timur, kenapa saya yang shock??..karena ternyata dokter tersebut adalah Dsa anak saya juga dan beberapa teman dikantor!!, kaget dan ga nyangka juga karena saya mempercayakan anak saya dari masih bayi merah ditangani oleh dokter ini, tidak ada yang aneh dan dokter ini selalu ramai pasien dan mau menjelaskan jika kita bertanya. Kabarnya tentang tindakan yang dia lakukan sungguh mengejutkan, sang dokter divonis telah melakukan tindakan meng-amputasi jari seorang bayi tanpa persetujuan orangtua pasien..sedih ya bayinya masih berumur 2,5 bulan:(, orangtua mana yang tidak kecewa dan marah..untuk cerita lebih jelasnya mungkin bisa dilihat di tv dan internet. sangat disayangkan sebenernya tapi mungkin saja sang dokter kali ini sedang tidak beruntung..sedikit ikut prihatin juga dengan sang dokter.

Dengan kejadian ini membuat saya ingin lebih hati-hati apalagi yang berurusan dengan anak, saya langsung memberitahu suami mengenai kabar ini yang sebenernya ternyata dia  udah tau beritanya sehari sebelumnya tapi lupa cerita katanya *tepok jidat*, ga nyangka juga dia..dan sepertinyaa akan memutuskan untuk mencari dokter spesialis anak yang lain atau sekalian mencari alternatif RS lain. dalam mencari alternatif dsa yang baru sepertinya saya ingin dokter yang pro RUM bukannya sok sih tapi kasian aja kadang kalo dokter kasih obat yang buanyaknya ampun padahal cuma batuk pilek, dan dekat dengan rumah. yang paling penting sebenernya faktor kepercayaan dan kenyamanan. Mahal kayaknya harga kepercayaan itu sekarang.Doain aja deh mudah-mudahan dapet dokter yang bisa diandalkan dan dipercaya.

Semoga saja kejadian-kejadian seperti ini tidak terulang lagi dan bisa menjadi pelajaran buat kita semua untuk lebih berhati-hati dimanapun dan kapanpun dan semoga juga selalu diberi kesehatan supaya ga usah check up dan check in ke rumah sakit…inget sehat itu mahal harganya.

Ibu Profesional….Can I?

Baru saja saya membaca satu artikel yang menarik di mommiesdaily judulnya “Cerita Ibu Profesional”…waah saluut banget deh sama ibu Septi ini…Juaraaa banget, baca dari awal yang keluar dari mulut saya adalah kata “wah..wow..hebat”…gimana tidak beliau dengan ikhlas mencopot baju dinas nya demi keluarganya…jadi sedikit tersentil juga oleh keberanian beliau yang mana  kebetulan saya juga seorang WM yang memiliki eSKa pegawai …*sigh*..can i to be like her?…it’s seems hard to do for me…dari WM menjadi SAHM…dilemaa tingkat dewa..(I_I), kedengerannya mustahil yaa, tapii beliau berhasilll…liat aja anak-anaknya pun prestasinya cukup bersinar padahal mereka tidak menempuh jalur sekolah pada umumnya….*prok…prok..prok*

Untuk menjadi “Ibu Profesional” seperti beliau sepertinya belum bisa saya lakukan*cemen*, karena banyak pertimbangan pastinya, dulu sebelum menikah pernah sih dihadapkan untuk menjadi seorang ibu rumah tangga saja oleh suami, tapi saya tetap memilih untuk bekerja alasannya karena saya merasa perlu aktualisasi diri, sayang dengan ijasah pendidikan saya (egois yah?*minta dikeplak*), keliatannya sih ehois, tapi sisi positifnya maksud saya sebenernya sih yah melihat perkembangan jaman saat ini saya ingin membantu suami dalam hal finansial keluarga dengan harapan  kebutuhan tercukupi (rumah,pendidikan anak,dll), mengingat juga inflasi setiap tahunnya di Indonesia yang cukup tinggi.

Tapi seiring berjalannya waktu setelah menikah dan akhirnya saya dikaruniai seorang anak, kemudian barulah ketika cuti melahirkan akan habis ngerasain tuh sedihnya mau ninggalin anak tanpa ada saya disampingnya…gilee ya padahal baru 3 bulan ((plus 9 bulan sih dikandungan) tapi rasanyaa hati ini ga rela, mungkin karena kekuatan ASI juga jadi makin membuat bonding saya dengan bayi saya sangat kuat, tapi ibu mana jg pasti merasakan hal yang sama.Walaupun awal-awal saya mengalami masa dimana saya stress menghadapi bayi atau lebih sering dikenal baby blues tapi naluri keibuan saya lebih besar, saya ingin sekali ada disampingnya dan keinginan kembali bekerja itu sangat kecil, i’m falling in love with her!

Begitu waktunya pun tiba tetap saja saya harus tetap kembali bekerja:(..(DL lo the terima konsekuensinya to be a WM)…yess dengan berat hati dan mata berkaca-kaca saya berangkat juga bekerja tapi didalam hati saya bertekad untuk tetap menjadi sosok ibu yang baik buat Adiva. Dimulai dari sinilah saya berusaha untuk memanajemen waktu antara kantor dan rumah. Alhamdulillah sampai sekarang saya mencoba untuk terus memprioritaskan anak saya meski saya bekerja.

Jadwal Sehari-hari saya saat ini :

04.00 – 05.00    :    Bangun tidur langsung pumping sebentar lalu menyiapkan MPASI Adiva

05.00 – 05.30    :    Mandi,Sholat,menyiapkan air hangat untuk mandi dan perlengkapan Adiva (karena saya menitipkan Adiva di rumah ortu)

05.30 – 06.15    :    Mandiin Adiva, membereskan tempat tidur, rapih-rapih rumah sebentar lalu siap berangkat dengan si ayah

06.35 – 07.00    :   Sampai rumah ortu, give breastfeed Adiva dan main-main sebentar trus siap-siap berangkat ke kantor, ayahnya juga berangkat

07.05 – 16.00    :   sampai kantor,bekerja dan diselingi pumping 1-2x (sering pulang sebentar pada jam istirahat untuk jadi kurir Asi)

16.30 –  19.00   :    sampai rumah dan main sama adiva sampai nanti ayahnya pulang kantor dan pulang ke rumah kami

19.00 – 04.00   :    sampai rumah masih main lagi sm Adiva sampai tidur (biasanya min. jam 8 or max jam 10 harus udh tidur)..

yah begitulah sekilas kegiatan yang sebisa mungkin dihabiskan bersama Adiva, kalaupun sabtu minggu ada acara biasanya Adiva tetap harus diajak kalo kondisinya pun mendukung. Memang masih jauh ya dari profesional apalagi melihat misi dari Ibu Profesional dibawah ini yang saya ambil dari artikel mommiesdaily tersebut atau bisa liat di http://www.ibuprofesional.org atau bisa juga follow twitternya @ibuprofesional:

Apa misi Ibu Profesional?

  • Meningkatkan kualitas ibu dalam mendidik anak­-anaknya, sehingga bisa menjadi guru utama dan pertama bagi anak-­anaknya.
  • Meningkatkan kualitas ibu dalam mengelola rumah tangga dan keluarganya sehingga menjadi keluarga yang unggul.
  • Meningkatkan rasa percaya diri sang ibu, sehingga tetap bisa mandiri secara finansial tanpa harus meninggalkan anak dan keluarganya.
  • Meningkatkan peran ibu menjadi Agent of Change (agen pembawa perubahan) yang senantiasa akan berbagi dan menularkan virus perubahan kepada masyarakat

Siapa sih yang ngga mau jadi ibu seperti itu?…siapapun pasti mau kan bun…(^_^)

Be Professional, Rezeki will follow seperti yang dikatakan beliau…kalo mengenai rezeki akan datang dengan sendirinya memang semua kembali lagi kepada Allah yang Maha Pemberi Segalanya, cuma rasanya untuk saya saat ini masih ada beberapa hal yang harus saya wujudkan bersama suami untuk keluarga dan anak(-anak) saya, tapi dari double income jadi single income kayaknya masih perlu beberapa persiapan dan banyak pertimbangan pasti…mungkin saja suatu saat nanti saya berubah fikiran dan punya kekuatan besar seperti beliau…who knows??….kali aja suami saya jadi milyuner  Aamiiin hahahaa*lebay*.yah setiap orang punya pilihan masing-masing dalam hidupnya begitu pula dengan cara mendidik anak-anaknya, jadi sepertinya menjadi Ibu Profesional seperti Ibu Septi belum bisa saya lakukan seutuhnya, saat ini saya hanya ingin berusaha memberikan yang terbaik buat anak dan tetap profesional dengan cara saya meski belum sempurna…

Bagaimana dengan kamu, siapkah untuk menjadi “Ibu Profesional”??

Dilema UHT VS Sufor

jadi emak-emak itu ga ada habisnya yah mikirin anak…seruuuu!, setiap bulan ada aja hal baru, apalagi baru punya anak pertama..semangat 45 pengen kasih yang terbaik buat anak (buat anak dst jg pastinyaa). Nah dikarenakan Adiva bentar lagi setahun dan sudah MPASI pulak dan tantangan selanjutnya yang harus dihadapi adalaaaah…kasih susu tambahan!, sebenernya awal duluuu waktu adiva lahir sempet dikasih sedikit sufor karena bunda stress karena sedih Adiva harus masuk perina sehari sementara asi bunda blum maksimal keluarnya walau bunda sudah sangat berusaha pumping tapi nyerah pas tengah malam karena kasian juga sama ayah kamu yang tiap 2 jam sekali harus bulak balik RS kasih ASIP buat kamu…tapiii untuung niat buat kasih Asix tercapai hingga sekarang mau setahun! karena support dari ayah juga nak…yeaaaayyy..Alhamdulillah..

Kenapa mau kasih susu tambahan?..bukan karena mamakmu ini ga mau kasih Asi lagi…teteup dikasih sampai nanti kamu bosen…cuma karena kondisi Asi bunda yang sudah menipis jadi sepertinya bunda harus memberikan kamu susu tambahan itu..maafkan bunda sebagai WM  tapi bunda sudah berusaha semampu bunda untuk semangat ng-Asi, dengan tetap memberikan ASIP, dikantor pun bunda masih tetap pumping dan pulang setiap jam istirahat untuk jadi kurir susu dan give u breastfeed at home even more less than 0ne hour. Biasanya bunda bisa menghasilkan sampai 300-500 ml sehari, tapi sekarang cm bisa 100-150 ml kurang lebih.

Maka dari itu sekarang bunda lagi cari referensi mana yang lebih bagus antara susu UHT dan Sufor, jadi dilema nih…karena satu sisi takut kamu masih alergi, karena sempet sama Dsa kamu, bunda pernah dihimbau untuk tidak mengkonsumsi beberapa makanan karena kamu alergi. Nah lhoo…tambah bingung kan..takutnya kamu ga cocok susu sapi dan lebih cenderung ke soya..belum konsul lagi sih ke Dsa..tapi bunda inisiatif cobain keju (produk turunan dari susu sapi) pada menu MPASI kamu sejak 9 bulan alhamdulillah sih ngga…tapi kalo susu full sapi blum (secara masih Asi kan bun sekarang..;p)

Udah hampir sebulan browsing tapi kayaknya masih ga rela…walaupun sepertinya lebih condong ke UHT sih…tapi karena browsing pulak jadi lebih yakin untuk pilih UHT aja, dapet juga pencerahan nih dari salah satu blog yang sering banget ak intip tapi cm jadi silent readernya aja..ternyata susu Pasteurisasi juga bagus loh..jadi coret si sufor..mau tau? nih liat perbandingannya dibawah :

uht1uht21

sumber dari sini *mohon izin ya mba:)*

Kenapa akhirnya ga pilih sufor?simple aja jawabnya..ga mau ribet…hehehe emak pemalas (biasa tinggal buka warung…beres!;p) dan yang penting ga terlalu banyak gula, nanti takutnya jadi susah makan…karena susu juga bukan konsumsi wajib sebenernya yang paling penting itu harus makan dan makan..,inget cerita ibu tentang anak tetangga (3y) yang memang secara fisik gendut dan hobinya nyusuuu pake dot seminggu bisa habis 2 kaleng, dan oleh karena itu akhirnya beberapa waktu yang lalu si anak terpaksa harus dirawat dikarenakan  susah makan, maunya hanya minum susu sehingga saat si susu keluar melalui urine perut anak tersebut kosong droplah badannya sehingga harus bedrest…bunda ga mau Adiva kaya gitu ah…sekali lagi bunda bilang Adiva ga harus gendut yaaaah semok dan berisilah #halah…yang penting sehat, itu no.1 karena muahal harganyaa…

Alhamdulillah deh dapet sedikit pencerahan setelah binun kemarin-kemarin, fiuuuh niiih yang dari kemarin nyuruh-nyuruh  Adiva minum sufor biar Adiva gendutan katanya…harus rajin browsing yaa..bukan berarti sok tau n sok pinter tapi lebih karena pengen memberikan yang terbaik buat anak sendiri..apa salah?…that’s it!don’t judge me…#sekian